coming soon...

 



Siang itu raut wajah sang istri nampak lebih murung dari biasanya. Ia memang tak marah dan bisa mengerti kondisi pandemi ini semakin sulit, apalagi setelah saya terkena PHK. Meskipun ada dana cadangan, tapi sepertinya mengkhawatirkan karena semakin menipis dan tak tahu lagi kapan perekonomian bisa kembali normal.

 

Ketika masih bekerja di perusahaan pun saya memilki pekerjaan lain sebagai fotografer lepas. Namun dengan adanya pandemi ini membuat semua jadi kacau, sulit mendapatkan orderan karena minimnya event dan juga turunnya daya beli masyarakat. Bahkan pernah juga memotret dengan menurunkan harga jauh di bawah standar demi mendapatkan keuntungan yang tak seberapa, malah bisa dibilang rugi.

 


Sampai suatu ketika saya mendapatkan sebuah orderan namun membutuhkan modal untuk operasional pembelian perlengkapan dan peralatan. Setelah dilihat, ternyata uang tabungan tak mencukupi karena sudah dianggarkan untuk beli kebutuhan bayi kami. Awalnya kami berniat untuk pinjam ke orang tua, namun malu karena kondisi ini. Sempat juga terbesit untuk melakukan pinjaman online, tapi takut dengan kasus yang sudah-sudah. Tak lama kemudian. setelah diingat-ingat ternyata ada fintech yang aman dan terpercaya karena sudah terdaftar di OJK, yaitu Maucash.

 

Saya pun mencari aplikasinya di ponsel dan ternyata sudah tidak ada karena keterbatasan memory, jadi ada beberapa yang terpaksa dihapus. Mau tak mau harus menginstalnya lagi dan ternyata menemukan sesuatu yang baru di GooglePlay, yaitu MOXA.

 


Sekadar info, Moxa ini merupakan aplikasi “induk” dari grup perusahaan Astra yang dioperasikan oleh Astra Financial. Melalui aplikasi ini kita dapat menikmati berbagai layanan, mulai dari pinjaman, tabungan, pembiayaan kendaraan, sewa mobil atau alat berat, beli furniture, alat elektronik, tabungan, asuransi, umroh, dan masih banyak lagi. Saking banyaknya jadi buuuaanyakkk.

 

Moksa

Dari sekilas mendengar namanya saya sudah bisa menebak kalau ini diambil dari bahasa Sansekerta yaitu “Moksa” yang berarti kebebasan atau pelepasan. Bagi saya sendiri istilah moksa tidaklah asing, karena sebagai penyuka sejarah saya mengamati beberapa tokoh yang moksa, salah satunya adalah Prabu Brawijaya V. Beliau dipercaya moksa di Gunung Lawu. Jiwa dan raganya lepas dari dunia namun memberikan manfaat bagi semuanya. Sama seperti aplikasi Moxa.

 

Meskipun terbilang sangat baru, hadirnya Moxa ke tengah masyarakat menjadi solusi transformasi digital dalam pengembangan ekosistem jasa keuangan di Indonesia. Pada awal launching di bulan Maret 2021 hanya menaungi 7 brand afiliasi Astra Financial seperti :

  • FIF Group - Federal International Finance FIFASTRA, DANASTRA, SPEKTRA, AMITRA.
  • ACC - Astra Credit Companies
  • TAF - Toyota Astra Finance
  • SANF - Surya Astra Nusantara Finance
  • Asuransi Astra
  • Astra Life
  • AWDA - Astra WeLab Digital Astra ( Maucash )

Namun seiring perkembangan waktu, brand tersebut bertambah hingga puluhan. Saya sebagai nasabah Bank Permata dan pengguna Astra Pay sangat dimudahkan dengan aplikasi ini.


Segera Instal Moxa

Setelah mengetahui hal itu saya jadi penasaran lalu menginstal Moxa dari GooglePlay untuk mencoba berbagai fiturnya. Tersedianya layanan chat memudahkan kita dipandu oleh "Mona" sebagai asisten virtual untuk menjelajahi isi aplikasi ini. Untuk menggunakannya registrasi terlebih dahulu seperti aplikasi biasanya. Mulai dari memasukkan alamat e-mail, nomor ponsel, data diri, dan membuat PIN. Nantinya akan dikirimkan kode OTP ke nomor ponsel untuk verifikasi.

 

Kebutuhan saya kali ini adalah melakukan peminjaman dengan memilih menu Pinjaman Tunai. Di situ tersedia dua pilihan, yaitu dengan jaminan dan tanpa jaminan. Nantinya kita akan tersambung dengan layanan Maucash.

 

Limit pengajuan pinjaman tanpa jaminan tersedia hingga Rp 12.500.000. Syarat pengajuannya cukup mudah, yang penting ada E-KTP dan beberapa identitas pendukung. Tak perlu datang ke kantor dan menyiapkan fotokopi yang berlembar lembar. Hanya perlu smartphone dan koneksi internet saja kita bisa melakukan pinjaman atau bahkan beli mobil sambil rebahan di tempat tidur. Hal ini sangat penting sekali di masa pandemi ini yang mengharuskan kita membatasi kegiatan di luar dan bertemu orang-orang banyak.

 

Alasan Harus Instal Moxa

Moxa telah hadir ke tengah masyarakat sebagai solusi finansial. Daripada bingung dan ragu, inilah alasan kenapa kita sebaiknya memakai Moxa :

 

1. Wide Array Financial Selections :  

Moxa memiliki lebih dari 20 pilihan produk finansial, mulai dari Pembiayaan Mobil, Pembiayaan Motor, Asuransi Kesehatan, Asuransi Jiwa, Pembiayaan Alat Berat, Pinjaman Multiguna, Pembiayaan Perjalanan Umroh dan lainnya hanya dalam 1 aplikasi saja. Mudah dan praktis.

 

2. Friendly UX With Conversational UI

Dengan desain menggunakan pendekatan yang berfokus pada user-centric, Moxa menghasilkan sebuah User Experience yang sederhana, intuitif, dan mudah dipahami. Mereka memiliki UI Berbasis Percakapan yang memungkinkan aplikasi berinteraksi untuk menemukan apa yang anda inginkan melalui dialog interaktif.

 

3. Trusted Astra Brand  in One Ecosystem

Tidak seperti agregator finansial yang hanya mengumpulkan beragam produk dari perusahaan yang berbeda, Moxa bagian dari Astra Financial, dan semua produk yang ditawarkan membawa reputasi dari dari Astra yang sudah ternama sebagai salah satu bagian dari Unit Bisnis Astra Financial.

Fakta tentang Moxa

Bicara soal keamanan, aplikasi Moxa ini ternyata berkolaborasi dengan Alibaba Cloud yang menyediakan keamanan canggih dan sistem pemulihan yang terpercaya. Jadi sebagai pengguna, kita tak perlu khawatir, soalnya data akan dijamin aman. Bahkan sampai bulan September 2021 ini terhitung sedikitnya 4 juta kali di-download. Wahh, Sebuah capaian yang luar biasa dan menandakan bahwa aplikasi ini sangat dibutuhkan sekali oleh masyarakat.

Bertransaksi sambil rebahan.


Satu Pintu Untuk Semua

Di era digital ini sudah tidak relevan lagi yang namanya birokrasi sulit. Semua harus bisa dilakukan secara terintegrasi, apalagi berada di “keluarga” yang sama seperti Moxa ini. Ibaratnya kita gak perlu bolak-balik ke kantor untuk urus ini - itu kalo bisa dilakukan di satu pintu, alias one stop financial services. Kalau caranya seperti ini, kita gak bakalan ribet dan bisa memanfaatkan waktu untuk kegiatan lainnya. Selain itu juga bagi pemilik ponsel tak perlu bingung karena semua layanan finansial ada di satu aplikasi, jadi space memory bisa lebih hemat.

 

Dengan tampilan user interface yang artistik, serta fitur yang interaktif memudahkan penggunanya menjelajah aplikasi ini. Bahasanya pun mudah dipahami karena Moxa ini didesain beginner friendly.



Berbagai program dan kemudahan akan memanjakan penggunanya. Selain chat, juga ada fitur kalkulator simulasi pengajuan kredit yang sangat akurat, hingga pengecekan status pengajuan produk pinjaman. Ini sih seperti menghadirkan  karyawan Astra sebagai asisten pribadi :)


Dalam pengajuan pinjaman terkadang membutuhkan waktu yang lama untuk pencairannya. Namun melalui Moxa cukup hanya beberapa menit setelah disetujui oleh MauCash. Nantinya dana akan ditransfer ke rekening ataupun bisa diambil di Alfamart. Bagi yang menggeluti usaha atau sedang membutuhkan pinjaman dana darurat, langkah ini jadi opsi penting agar roda perekonomian terus berputar. Hal ini sejalan dengan visi Astra Financial, yaitu menjadi mitra keuangan bagi kesejahteraan masyarakat Indonesia. Diharapkan pula perekonomian Indonesia semakin tumbuh setelah sempat terpuruk akibat pandemi ini. Jadi, Moxa memang layak mendapat julukan Super App karena terintegrasi satu sama lainnya sehingga memudahkan kita untuk berbagai hal.

 

Mengetahui hal itu, istri pun mengecek seperti apa aplikasi Moxa dan tak sengaja melihat produk kategori Perjalanan Religi. Sambil melihat ke arahku dengan tatapan yakin.

“Mas, nanti kita nabung haji atau umroh ya lewat sini”.

“Iya, Insya Allah kalo dapet rejeki dari kerjaan ini” jawabku meyakinkan.

:)

Wisata Mangrove Tanjung Peni

Kota Cilegon memang tidak memiliki banyak tempat wisata alam, karena di sebagian besar wilayah perairannya telah dibangun pabrik. Namun untungnya di kota ini masih memiliki hutan mangrove alias bakau yang tak kalah indah dengan hutan bakau di wilayah Banten lainnya. Tanjung Peni namanya.

 

Sabtu pagi itu, saya Epil dan Lia menyambangi Tanjung Peni, soalnya mau ke Anyer udah terlalu sering dan lumayan jauh. Sedangkan ke Tanjung Peni paling 30 menit juga udah sampai dan gratis pula, gak kayak Anyer yang parkirnya mahal.

 

Untuk menuju ke sini aksesnya cukup mudah. Dari Cilegon kota masuklah melalui Kawasan Industri, dulu aksesnya bisa lewat sebelah PT. KHI, tapi sekarang udah ditutup lalu dialihkan melewati depan PT. Krakatau Osaka Steel. Setelah melewati pabrik tersebut nantinya jalan beton akan berakhir, lalu beloklah ke kiri melewati jalan tanah yang cukup panjang.

Akses ke Tanjung Peni Cilegon

Sebenernya mobil bisa lewat sini, tapi cukup beresiko karena jalannya tanah berpasir, sempit, dan kerap berpapasan dengan kendaraan besar. Jadi disarankan naik motor aja. Asiknya, selama perjalanan ini kita bakal nemuin beberapa tempat yang unik nan ikonik. Di sebelah kiri jalan kita akan menjumpai area berpasir yang cukup luas, mirip suasana Dubai pada tahun 1980 sebelum berjaya seperti saat ini.

Padang Pasir Cilegon

Nah, gak jauh dari situ kita akan melewati padang rumput tempat menggembala kerbau. Ya, mirip-miriplah sama Taman Nasional Baluran, cuma bedanya di sekelilingnya ada pabrik. Dari padang rumput, kita akan menjumpai tempat yang mirip gumuk pasir Parangkusumo Jogja, sebenernya tempat ini bisa juga dibuat sandboarding. Tapi sepertinya gak lama lagi bakal dibikin pabrik, soalnya udah dikasih patok bendera sebagai tanda.

Africa Van Cilegon

Pada dasarnya, Tanjung Peni bukanlah tempat wisata, melainkan kampung nelayan. Di sini fasilitas pendukungnya kurang memadai, dan tidak ada tulisan atau papan penunjuk arah, sehingga gak banyak orang yang tau. Sesampainya di Tanjung Peni, kita bisa parkir atau menitipkan kendaraan di warung. Jangan lupa beli jajanan buat bantu perekonomian mereka. Di situ kita bisa langsung nanya ke pemilik warung buat sewa perahu.

Tanjung Peni Cilegon

Untuk sewa perahu sebenernya mereka gak netapin tarif, justru menyerahkan pada kita mau bayarnya berapa. Cuma pas waktu itu saya mau kasih 50.000 tapi si bapak minta 100.000 untuk 3 orang. Cukup mahal sih kalo cuma rutenya di sekitar situ aja, dan sebentar. Tapi ya udahlah, itung-itung bantu rejeki saat pandemi.

 

Waktu yang tepat untuk menjelajah ke mangrove adalah pagi hari, karena air sedang pasang. Saya belum tau pasti luas mangrove di Tanjung Peni ini. Cuma bagi saya tempat ini cukup bagus untuk foto preweding, wildlife, ataupun aktivitas memancing. Start dari warung, perahu perlahan jalan masuk ke dalam hutan yang semakin menyempit, sebelum terjebak, si mamang perahu memutarkan perahunya dan berjalan mundur supaya bisa keluar dengan mudah. Beberapa kali perahu terhenti karena cadiknya tersangkut daun bakau di sampingnya.


Air dan angin pagi itu terlihat tenang, saya pun mencoba memberanikan diri menerbangkan drone dari atas perahu. Setelah sampai di atas, dari remote mengirimkan sinyal pertanda bahwa baterainya udah hampir habis dan otomatis bakal turun sendiri. Saya pun baru ingat kalo drone Dji Mavic mini gak punya fitur follow me, jadi drone-nya bakal mendarat tepat di titik di mana ia diterbangkan. Karena saat pengambilan gambar perahunya jalan, artinya dia bakal turun di atas air alias nyemplung. Sadar akan hal itu, saya pun panik dan langsung minta mamangnya untuk balik lagi menjemput drone yang lagi hovering di atas air. Syukurlah, masih bisa ditangkap sebelum tenggelam akibat kehabisan baterai.

 

Dari kejadian itu saya kapok dan gak mau gegabah lagi soal nerbangin drone di atas air, apalagi jam terbang saya masih sedikit. Untuk menenangkan diri, dari hutan mangrove, biar gak rugi, saya coba meminta mamangnya untuk mengantar ke daratan pantai yang ada di seberang. Sekilas dari kejauhan nampak seperti pulau berpasir putih, tapi ternyata ini masih daratan yang sama dengan Pulau Jawa, dan warna putihnya itu terbentuk dari pecahan karang yang telah mati.

Pantai Tanjung Peni Cilegon

Saat saya berada di sana, ada satu keluarga yang sedang berenang di pantainya. Airnya cukup tenang, nyaris tak ada ombak, karena sudah tertahan batu karang pembatas di tengah laut. Di sini memang gak ada fasilitas apa-apa, jadi kalo mau berenang ya bilasnya di rumah masing-masing. Begitupun saya saat itu lagi mules, jadi terpaksa boker di semak-semak. Untungnya ada botol air minum si mamang, trus ditambahinlah pakai air laut buat ceboknya. Yaa, lumayanlah, daripada cebok pake pasir :D

 

Secara kesimpulan, Tanjung Peni bisa dijadikan tempat wisata alternatif bagi warga Cilegon, kalo Anyer sedang macet, terutama bagi yang ingin wisata hutan mangrove. Tapi ya itu, jangan berharap lebih karena belum ada fasilitas apa-apa. Maka dari itu persiapkan diri, jangan buang sampah sembarangan. Semoga kehadiran hutan mangrove di Cilegon bisa terus bertahan dari kepungan pabrik yang semakin meluas dan menjadi hiburan murah-meriah bagi warga sekitar.

 

Wisata Mangrove Cilegon